Isnin, 4 Oktober 2010

PELAN BANGUNAN

MELUKIS LUKISAN

TUJUAN
Sebelum seseorang pelatih itu boleh memahami pelan bangunan, pelatih-pelatih haruslah mengetahui istilah-istilah pelan seperti sudut pertama, ketiga, unjuran garisfiniti, pelan dan lain-lain kertas penerangan ini menerangkan perkara-perkara yang tersebut di atasnya..

PENERANGAN :

(a) Elevation ( Pelan Tegak )

Disetiap lukisan pelan, kita pasti terdapat sesuatu bangunan itu diberikan rupabentuknya dari pandangan hadapan atau pelan tegak ( elevation ). Pelan tegak ini adalah untuk menunjukkan secara keseluruhan bagaimana rupanya bangunan itu dipandang dengan mata kasar. Pelan tegak ini hanya memberikan gambaran di luar bangunan itu, atau ianya hanya apa yang akan benar-benar kita lihat ditengok dari luar. Rupabentuk disebelah dalam atau dibelakangnya pastilah tidak dapat dilihat kiranya pelan tegak ini diberikan

Pelan tegak selalunya diberikan dalam bentuk:-

(i) Pandangan dari hadapan
(ii) Pandangan dari belakang
(iii) Pandangan dari tepi

(b) Pelan ( Plan ) – dilihat dari atas

Melalui pelan tegak, kita cuma diberi gambaran keseluruhan dari luar bangunan sahaja, untuk mengetahui pula rupabentuk didalamnya, kenalah dibuat pelan agar keadaan didalamnya dapat dilihat. Pelan lukisan bolehlah dikatakan seolah-olah bangunan itu dikerat ditengahnya dan dilihat dari atas. Tiap-tiap lukisan perlulah ada pelan untuk mengetahui keadaan didalam bangunan itu serta susunannya

Gunanya Lukisan Pelan

(i) Memberi kedudukan sebenarnya bilik dan pecahan bahagian ( partition )
(ii) Dapat memberi keterangan kemasan lantai ( Floor Finishes )
(iii) Memberi kedudukan kelengkapanpertukangan tanggam ( Joining Fittings ) seperti wardrobe, gerobok ( cabinet ) almari atau gerobok dapur dan lain-lain.
(iv) Menunjukkan tempat dan jenis kelengkapan kebersihan ( sanitary Fittings ) seperti besin cuci, besin keluli di dapur, tandas cangkung, tandas berkaki, tempat buang air kecil, besin mandi dan lain-lain.
(v) Menunjukkan susunan kelengkapan elektrik ( Elektrical layout ) seperti suis, plug, lampu siling, kipas siling dan lain-lain.
(vi) Dapat menunjukkan susunan dan arah perjalanan tali air najis ( Drains Layout ), Lurang ( manhole ) dan tangki najis ( septic tank ) beserta dengan jenis-jenis dan saiz paip yang patut digunakan.



(c) Section ( keratan )

Lukisan keratan adalah merupakan lukisan yang menerangkan butir-butir pada tempat ianya dikeratkan dengan menggunakan simbol garisan keratan ( section line ).
Tanpa lukisan section ini, tak mungkin kita mengetahui butir-butir lanjut tentang keadaan bangunan itu. Katakan kita ingin mengetahui rupabentuk di sebelah dalam buah limau, yang perlu kita buat ialah keratkan dua, akan kelihatanlah isi didalamnya. Begitu juga lukisan section ini umpamanya.

Didalam lukisan pelan, banyak terdapat lukisan section ini untuk melihatkan butir-butir bangunan itu. Seperti yang telah dinyatakan dahulu, lukisan section ini dapat menunjukkan butir-butir yang terdapat di garisan keratan itu dipotong, dan
apa yang akan dapat dilihat dihadapannya. Biasanya, lukisan section ini adalah seperti lukisan tegak, cuma bezanya ia mempunyai butir-butir yang dipotong. Lukisan butir-butir ini pula dapat menampakkan lagi sesuatu butir-butir lukisan itu dengan jelas. Melalui pelan dan lukisan bahagian-bahagian bangunan yang tersembunyi atau kecil ukurannya, lukisan detail adalah diberikan. Lukisan detail ini selalunya mempunyai sekil yang terbesar untuk membesarkan butir-butir itu agar jelas dilihat. Contoh yang dapat dilihat untuk lukisan detail ini ialah seperti dalam rajah (ii) dimana butir-butir bingkai pintu sebelah atasnya diperbesarkan lagi supaya jelas kelihatan.


(d) Site Pelan ( Plan Tapakbina )

Tiap-tiap sesuatu projek atau cadangan untuk membina bangunan, pelan tapakbina mestilah ada untuk kedudukan keseluruhan bangunan itu dipandang dari atas. Melalui pelan tapakbina inilah dapat diketahui kedudukan bangunan itu dimana tempatnya, luas tapakbina, struktur tanah sekelilingnya dan kerja-kerja luar
( External Works )

Pelan tapakbina ini selalunya mempunyai ukuran sekil 1 inci bersamaan 1 rantai. Melalui sekil ini tidak banyak yang dapat dilihat kecuali bentuk pelan bangunan itu dan perkara-perkara lain seperti yang diterangkan dibawah ini :-

Perkara-perkara yang lazim terdapat dalam pelan tapakbina :

(i) Kedudukan tapakbina ( site location ) – nama jalan tapak-bina itu terletak, bangunan-bangunan sekelilingnya yang sedia ada ( existing ) jika terdapat.

(ii) Pelan bangunan yang dicadangkan.

(iii) Contour line atau spot height – penerangan ini adalah untuk kegunaan meratakan tanah ( oversite levelling )

(iv) Susunan dan perjalan paip tali air najis ( drain layout ) “manhole” (lurang) hingga ke tangki najis ( septic tank )

(v) Susunan pagar dan pintu pagar disekeliling tapakbina (fencing layout & gates )

(vi) Tempat meletak kereta ataupun “Hardstanding”

(vii) Kerja-kerja merumput tanah (turfing) – luas kawasan yang perlu ditanam rumput ditunjukkan, juga ditanah rata atau dilereng bukit. Sering juga dinyatakan dalam pelan tapakbina ini, rumput-rumput itu perlu ditanam berjark atau rapat-rapat ( spot & close turfing )

7.04 DIMENSIONING OF DRAWING ( CARA-CARANYA)

Setiap lukisan pelan, ukuran-ukuran yang diberi selalunya sama ada dicatitkan didalamnya ataupun diberi ukuran sekilnya. Keseluruhannya, pelan itu diberikan ukuran sekilnya dan ukuran yang dicatitkan itu juga adalah mengikut sekil yang diberikan.

Untuk ukuran yang dicatitkan, adalah dinasihatkan ukuran itu diambil seperti yang tercatit didalam lukisan itu daripada mengukurnya dengan menggunakan sekil yang diberi. Ini adalah kerana ukuran yang tercatit itu lebih tepat ukurannya dan lebih senang pula diambil tanpa mengukur dengan sekil. Sebab lainnya pula adalah kerana kertas lukisan dimana lukisan pelan itu dilukis, mungkin mengalami penukaran


Site Plan

Ukuran yang dicatitkan itu adalah diberikan dengan tanda garisan sepanjang ukurannya dan diselang dikedua hujung garisan itu.

Disamping ukuran yang tercatit, ukuran-ukuran yang lainnya jika tidak dicatit adalah dimaksudkan supaya diukur dengan “scale rule“ mengikut ukuran sekil yang diberi.

7.05 MENGENAL PENENTUAN ( SPECIFICATION ) DAN KAITANNYA DENGAN LUKISAN

Penentuan adalah merupakan penerangan tentang butir-butir sesuatu kerja yang tidak dapat ditunjukkan di atas lukisan. Penentuan menentukan:-

(i) Cara-cara sebenar dan sempurna menjalankan sesuatu kerja itu;

(ii) Standart bahan-bahan dan jenis yang patut digunakan

(iii) Hasil kerja ( workmanship ) yang dikehendaki.


Segala kerja yang dikehendaki dibuat adalah dikehendaki mengikut penentuan yang diberikan. Selalunya penentuan kerja yang terkandung didalam satu-satu kontrak itu meliputi semua ketukangan ( trademanship ) seperti kerja menggali tanah, parit dan lain- lain, tukang konkrit, tukang batu-bata, tukang tali air najis ( drainlayer ), tukang batu (manson ) tukang bumbung ( roofer ) tukang kayu dan tukang tanggam (carpenter & joiner) tukang peralatan besi (ironmonger) keluli dan kerja besi (steel and ironwoker) pengubin, tukang lepa dan pemasangan genting (pavior, plasterer and tiler fixer, pertukangan paip (plumber) penukangan kaca (glasier) dan tukang cat (painter).

Penentuan yang diberikan dalam kontrak itu akan menerangkan segala butir lanjut mengenai sesuatu pekerja dalam ketukangan yang berkenaan, dan ini adalah menyeluruh penggunaannya. Misal kata dalam kerja tukang konkrit, selalunya akan terdapat jenis-jenis bahan yang patut digunakan seperti simen, pasir, batu-batu kasar dan lain-lain. Dan nyatakan gred atau standard bahan-bahan tadi yang mana mestilah dari jenis yang baik sekali, mutu buatannya mengikut dasar ‘British standard and codes of practice’ ataupun yang diluluskan oleh Pegawai Penguasa. Selain dari itu akan diterangkan pula cara sebenar konkrit itu patut dibancuh misalnya, lama masa membancuh dan bagaiamana cara yang sempurna teratur dan memuaskan

Didalam luksian pelan, keterangan dan butir-butir kerja yang diberikan mestilah berpandukan kepada penentuan untuk kerja-kerja yang berkaitan. Dilukiskan pelan itu hanya diberikan penerangan ringkas sahaja tentang kerja-kerja dan bahan-bahan yang dikehendaki. Umpamanya, di lukisan pelan ditunjukkan dinding atau pecahan bahagian yang dibuat dari kayu jenis gred ‘B’ sahaja, tapi cara-cara seterusnya tidak didapati. Di sini kita mestilah berpandu pada penentuannya, yang mana didalam penentuan untuk tukang kayu dan tukang tanggam akan dinyatakan senarai nama-nama kayu untuk kelas B yang boleh digunakan, mutu kayu yang baik yang tidak ada kesilapan-kesilapan ( efect ) yang dinyatakan seperti basah, retak, bergetah dan lain-lain. Juga selalunya dinyatakan bagaimana kayu-kayu itu diawet ( Pressure treated ) atau pun dibubuh ubat ( creosoted ) dan kelegaan-kelegaan ukuran kayu yang diberikan bagi setiap ukuran kayu itu.

Begitu juga kiranya dinding itu di buat dari bata misalnya, penentuannya mestilah dirujukan kepada tukang batu-bata. Didalam lukisan pelan itu mungkin dinyatakan sahaja dinding tadi ialah dinding batu-bata 4 “ tebalnya. Dari lukisan itu kita dapatlah mengetahui tebal dinding itu, melalui penentuannya pula akan dinyatakan cara keseluruhan dinding bata itu patut dibuat. Didalam penentuan tukang batu-bata itu selalunya diterangkan jenis batu-bata yang digunakan, standard saiznya, bagaimana batu-bata itu diikat dengan simen motar dan campuran simen motar itu seperti 1 bahagian simen dan 4 bahagian pasir . Diterangkan juga hasil kerja ( workmaship ) yang patut dibuat untuk mendirikan dinding batu-bata tadi, seperti merendam dahulu batu-bata yang hendak diikat itu setengah jam lamanya. Jenis-jenis ikatan batu-batu seperti English bond, strecther bond dan lain-lain, dan mencakar ( rake-out ) motar diantara sendi ( joint ) untuk cengkaman plaster ( lepa ).

Disinilah kaitanya penentuan tadi dengan lukisan pelan, keseluruhannya lukisan pelan itu menerangkan apa kerja dan bahan yang hendak di buat dan penentuannya pula menerangkan cara-cara, kegunaan bahan-bahan dan hasil kerja yang patut di praktikkan

Didalam luksian pelan, keterangan dan butir-butir kerja yang diberikan mestilah berpandukan kepada penentuan untuk kerja-kerja yang berkaitan. Dilukiskan pelan itu hanya diberikan penerangan ringkas sahaja tentang kerja-kerja dan bahan-bahan yang dikehendaki. Umpamanya, di lukisan pelan ditunjukkan dinding atau pecahan bahagian yang dibuat dari kayu jenis gred ‘B’ sahaja, tapi cara-cara seterusnya tidak didapati. Di sini kita mestilah berpandu pada penentuannya, yang mana didalam penentuan untuk tukang kayu dan tukang tanggam akan dinyatakan senarai nama-nama kayu untuk kelas B yang boleh digunakan, mutu kayu yang baik yang tidak ada kesilapan-kesilapan ( efect ) yang dinyatakan seperti basah, retak, bergetah dan lain-lain. Juga selalunya dinyatakan bagaimana kayu-kayu itu diawet ( Pressure treated ) atau pun dibubuh ubat ( creosoted ) dan kelegaan-kelegaan ukuran kayu yang diberikan bagi setiap ukuran kayu itu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan