Isnin, 4 Oktober 2010

UJIAN MAMPATAN

UJIAN MAMPATAN


TUJUAN:
Pelatih yang berjaya menamatkan modul ini boleh kenalpasti bahan-bahan dan peralatan serta boleh melakukan kerja-kerja menyukat, membancuh, mengangkut, menempat, memadat, merata dan merawa/mengawet (curing) konkrit dengan menggunakann perkakas dan peralatan supaya hasil kerja menepati piawaian dan standard yang telah ditetapkan.

PENERANGAN:
Semasa kerja konkrit dilaksanakan, pegawai-pegawai audit harus mempastikan sampel-sampel hendaklah diambil dari konkrit yang sedang dituang. Daripada sampel tersebut ujian-ujian berikut hendaklah dibuat:
a) Ujian Kekuatan
b) Ujian Untuk Konsistensi

Ujian Kekuatan (MAMPATAN)
Ujian ini dibuat setiap hari kerja konkrit dilaksanakan. Pada amnya, enam kiub ujian hendaklah disediakan. Ujian kekuatan pecahan sebanyak tiga kiub hendaklah diuji pada hari ketujuh dan tiga kiub yang lain pada hari ke 28. Keputusan dari ujian-ujian ini akan memberi gambaran bahawa campuran itu adalah betul. Ia juga akan memberikan gambaran yang jelas kepada kekuatan konkrit yang telah dibuat. Peralatan yang digunakan untuk penyediaan ini ialah
a. Acuan keluli kiub berukuran 150mm x 150mm x 150mm.
b. Rodpemadat berukuran 380mm panjang
c. Pelapik peralatan
d. Minyak acuan
e. Sudip keluli
f. Sudip penyodok kecil
g. Guni basah

Cara Membuat Sampel Kiub
1. Sapukan minyak pada permukaan dalam keluli kiub
2. Letakkan keluli kiub diatas pelapik dalam keadaan rata.
3. Konkrit dituang dalam 3 lapisan yang agak sama tebal. Setiap lapisan hendaklah dipadatkan sekurang-kurang 35 kali menggunakan bar pemadat sehingga konkrit kelihatan padat dan sempurna.
4. Ratakan permukaan konkrit

diatas permukaan keluli kiub.
5. Bersihkan lebihan konkrit yang terjatuh di sekeliling Keluli kiub.
6. Kesemua kiub akan ditanda dengan jelas tarikh tuangan dan nombor sirinya dengan cat yang tidak luntur atau menggunakan paku.
7. Satu rekod disediakan bagi mengenalpasti tarikh dan nombor siri setiap kiub yang berkaitan dengan bahagian kerja dari masa kiub tersebut diambil.

Membuat ‘curing’ pada contoh-contoh kiub - Kiub disimpan di dalam acuannya selama 24 jam. Ianya dibuat ‘curing’ dengan meletakkan kain guni yang basah atau yang seumpamanya di atas contoh kiub tersebut. Selepas 24 jam, contoh-contoh kiub itu hendaklah ditanggalkan dari acuannya. Kemudian dengan segera dimasukkan ke dalam air dan disimpan dalam air sehingga tiba tarikh ujiannya.

Foto: Kerja-kerja membuat kiub dengan menggunakan konkrit yang telah dibancuh

Pengujian Konkrit
Pengujian dijalankan di Makmal JKR ataupun makmal swasta yang diluluskan. Jika ujian pada hari ke tujuh tidak mencapai kekuatan yang dikehendaki, Pegawai Penguasa dikehendaki memberhentikan kerja konkrit sehingga kiub-kiub lebihan yang lain diuji pada hari ke 28.
Jika keputusan ujian pada hari ke 28 tidak mencapai kekuatan yang dikehendaki, ujian kepada sampel-sampel teras dari bahagian konkrit yang telah keras hendaklah dijalankan bagi ujian kekuatan. Dan jika sekiranya masih gagal lagi maka tindakan harus diambil untuk meroboh terus bahagian-bahagian tersebut.



Foto: Mesin tekanan elekronik yang digunakan di makmal Untuk ujian kiub.



Kekuatan Pengujian
Kekuatan yang dikehendaki untuk campuran norminal hendaklah seperti mana yang ditunjukkan dalam jadual berikut:-

Nisbah Campuran Norminal Kekuatan Kiub Pada Hari Ke 7 Kekuatan Kiub Pada Hari Ke 28
Ujian Awal Ujian Kerja Ujian Awal Ujian Kerja
N/mm2 N/mm2 N/mm2 N/mm2
1 : 1 : 2 26.7 20 40 30
1 : 1 1/2 : 3 22.7 27 34 25.5
1 : 2 : 4 18.7 14 28 21

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan